m-learning vs. e-learning

Bila membandingkan antara mobile device dan desktop PC (media yang biasa digunakan untuk menyampaikan e-learning), ada banyak hal yang ditemukan berbeda. Perbedaan-perbedaan tersebut meliputi fitur, fungsi, dan bahkan kenyamanan pada setiap device. Beberapa perbedaan tersebut antara lain keluaran (yaitu ukuran dan kemampuan resolusi layar, dan lain-lain); masukan (yaitu keyboard, touch-screen, input suara); kemampuan pemrosesan dan memori; aplikasi yang didukung dan jenis media. Ketika dicoba untuk memindahkan layanan yang disediakan oleh platform e-learning ke dalam layanan di platform mobile learning dapat terlihat bahwa beberapa hal harus berubah untuk memenuhi keterbatasan perangkat kecil, dan beberapa tidak dapat disimpan dalam batasan konteks tertentu, tetapi di sisi lain layanan baru juga dapat dimunculkan, yang dipicu oleh mobilitas dari perangkat mobile. Mobile learning memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan sistem e-learning:

  • Portabilitas: perangkat mobile lebih mudah dibawa dan lebih mudah dipakai untuk membuat catatan atau memasukkan data di mana pun.
  • Mendukung pembelajar: generasi yang ada saat ini lebih menyukai perangkat mobile seperti PDA, telepon seluler, dan perangkat handheld games.
  • Meningkatkan motivasi: kepemilikan terhadap perangkat mobile cenderung meningkatkan komitmen untuk memakai dan mempelajarinya.
  • Jangkauan lebih luas: perangkat mobile cenderung lebih murah sehingga dapat terjangkau oleh masyarakat secara lebih luas.
  • Pembelajaran tepat waktu: meningkatkan performance kerja atau pembelajaran sesuai dengan kebutuhan pembelajar.

Dari sisi konektivitas, berbeda dengan e-learning, yang dianggap memiliki koneksi yang selalu terhubung, mobile learning dapat disampaikan melalui tiga cara, yang secara skematik dapat disebut koneksi murni, mobilitas murni, dan gabungan dari keduanya. Koneksi murni adalah ketika perangkat mobile dapat selalu terhubung ke internet. Saat ini ada cukup banyak cara teknologi untuk perangkat mobile dapat terhubung ke jaringan internet, yaitu melalui WAP, GPRS, UMTS, Bluetooth, dan lain-lain. Sementara itu, mobilitas murni adalah ketika tidak ada koneksi tersedia sehingga semua data yang dibutuhkan aplikasi harus diunggah terlebih dahulu di dalam perangkat dan digunakan secara offline. Dalam kasus telepon seluler saat ini, yang cenderung masih memiliki memori terbatas, hal ini sulit. Namun, situasi berubah dengan cepat dan ponsel generasi baru memiliki kemampuan pemrosesan, memori, dan embedded software yang lebih besar. Perbedaan yang paling besar antara e-learning dan m-learning adalah dalam hal karakterisktik hardware/software perangkat. Hampir semua halaman web yang ada saat ini didesain untuk ditampilkan pada komputer desktop dengan monitor warna yang memiliki minimal resolusi 800×600 piksel. Perangkat mobile yang umumnya memiliki resolusi yang tidak lebih dari setengah resolusi tersebut, membuat tampilan langsung dari halaman-halaman web tersebut pada perangkat kecil tidak nyaman untuk dilihat secara estetika, sulit untuk navigasi, dan dalam kasus yang terburuk, sama sekali tidak dapat digunakan. Bergantung pada perangkat yang digunakan, format penyampaian dan transformasi yang diperlukan dapat berbeda-beda pula. Karena faktor mobilitas dari perangkat yang digunakan dalam skenario mobile learning, dapat dilibatkan data konteks baru untuk dipertimbangkan, yaitu lokasi. Layanan yang melibatkan location-awareness misalnya siswa atau guru menerima arahan bagaimana mencapai ruang tertentu atau pengingat untuk seminar atau kuliah yang dapat dipicu ketika mempertimbangkan posisi saat ini dan waktu yang diperlukan untuk mencapai aula yang diperlukan, dan lain-lain.

 

Lihat juga:

Pengertian Mobile Learning

Karakteristik dan Klasifikasi Mobile Learning

Konten Mobile Learning

6 thoughts on “m-learning vs. e-learning

  1. Pingback: Pengertian Mobile Learning « khip

  2. Pingback: Konten Mobile Learning « khip

  3. Pingback: Karakteristik dan Klasifikasi Mobile Learning « khip

  4. Tapi, lebih nyaman e-Learning deh..

    soalnya kalo m-Learning itu serba dibatasi..
    info juga enggak mungkin disampaikan seluas di e-learning..

    terlebih kalo misal pembelajaran melalui sms..😦

  5. Iya, memang lebih efektif dan efisien menggunakan elearning, mlearning ini hanya sebagai alternatif dan juga inovasi dalam dunia pendidikan

  6. mas..minta soft copy skripsimu yang berjudul Pengembangan sistem mobile learning berbasis WAP untuk bab 2 dan 4 …soalnya skripsi saya berkaitan dengan itu..terima kasih banyak bantuannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s